Notification

×

Iklan

Badan Geologi Kementerian ESDM Lakukan Pemetaan Lahan Amblas dan Longsor di Aceh Tengah

Kamis, 09 Desember 2021 | 19.31 WIB Last Updated 2021-12-09T12:42:54Z
Gemarnews.com, Aceh Tengah - Badan Geologi Kementerian ESDM Bandung dan Dinas ESDM Provinsi Aceh turun lakukan mitigasi dan pemetaan lahan amblas dan longsor di Pondok Balik Kecamatan Ketol Kabupaten Aceh Tengah.

Ketua Tim Kibar M Suryadana dari Badan Geologi Bandung mengatakan mitigasi dan pemetaan dilakukan agar kedepannya kita bisa mengurangi potensi bahaya serta meminimalisir kerugian atau ancamannya akibat tanah longsor Pondok Balik ini. 

Selanjutnya kita akan terbitkan rekomendasi kepada Pemda, Dinas Lingkungan Hidup, BPBD hingga ke pihak Kecamatan, untuk segera menata saluran air dipermukaan tanah areal ini. (9/12/2021)

"Jika ditinjau dari kejadian atau pasca bencananya kami bisa saja merekomendasikan rekayasa teknis, namun rekayasa teknis ini punya nilai ekonomis, apakah pemerintah Kabupaten sanggup dengan biayanya, dan yang lebih detil mengetahui adalah pihak Teknik Sipil" terang Kibar.

Kibar juga menerangkan karena areal longsor terlalu luas  pemetaan dilakukan melalui Udara dengan bantuan camera drone untuk analisis foto grametry, sehingga kita bisa hitung berapa luas areal longsor dan nanti kita bisa prediksi kedepannya seperti apa.

Setelah kita periksa kondisinya ternyata materi tanah pada areal ini tanahnya lepas dan bercampur pasir, pertanda dibawah tanah ini terdapat seperti aliran air yang disebut sungai bawah tanah. Litologi bebatuan yang ada disini berjenis vulkanik yang dihasilkan dari letusan gunung berapi. 

"Nanti Kami akan membawa sampel tanah dan batu untuk bahan uji di laboratorium" ungkap kibar.

Saat berada persis di tepi longsor yang telah menjadi tebing Kampung Pondok Balik Ketua Tim Badan Geologi ini mengungkapkan bahwa potensi lain pergerakan atau pergeseran tanah biasanya bisa disebabkan karena adanya aliran air, aliran ini bisa bersumber dari saluran pembuangan atau irigasi yang mengarah ke kebun - kebun sekitar sini, sehingga kultur tanah lepas bercampur pasir ini berpotensi  menimbulkan longsoran baru. 

Reje Kampung Pondok Balik Suprapto, kepada tim ini menjelaskan tanah amblas dan longsor ini sudah bermula sejak tahun 2004 sedikit demi sedikit hingga tahun 2021 dan kikisan longsoran tanah sudah sangat mendekati badan jalan aspal Simpang Balik - Blang Mancung diperkirakan hanya berjarak lebih kurang 10 meter saja.

Reje Suprapto berharap kepada Pemerintah Daerah dan Provinsi untuk segera menangani longsor karena dari hari ke hari longsor kian bertambah lebar sehingga akses Kecamatan Ketol - Bener Meriah terancam putus.

Selain itu jika terjadi longsor susulan  maka pertanian masyarakat di areal tersebut juga terancam, dikarenakan lahan serta tanaman palawija cabai dan tebu pertanian mereka akan tergerus oleh longsor tersebut, jika kurang yakin bisa cek dan turun ke lapangan seperti yang kita lakukan sekarang ini.

BUPATI ACEH TENGAH

Bupati Aceh Tengah melalui Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Subhan Sahara menyampaikan kedatangan Tim Badan Geologi Kementerian ESDM bersama Dinas ESDM Provinsi Aceh ini berdasarkan permintaan Bapak Bupati Aceh Tengah.

"Mereka hadir untuk meneliti dan  menjawab pertanyaan sebab terjadinya amblas dan longsornya tanah ini, serta menjawab harapan  masyarakat Pondok Balik Kecamatan Ketol terkait penanganannya," Kata Kadis Lingkungan Hidup Aceh Tengah.

Mewakili Bapak Bupati dan segenap jajaran Pemda Aceh Tengah mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Badan Geologi Kementerian ESDM dan Dinas ESDM Provinsi Aceh atas respon cepatnya.

Wartawan : Zakiya Mahe Bujang
×
Berita Terbaru Update